PTN FAVORIT SBMPTN 2021 : 5 PTN Paling Banyak Diminati di SBMPTN 2018-2020

PTN FAVORIT SBMPTN 2021 : 5 PTN Paling Banyak Diminati di SBMPTN 2018-2020

Hasil Seleksi Nasional Masuk Perguruan Tinggi Negeri (SNMPTN) 2021 telah diumumkan beberapa hari yang lalu. Jika kamu adalah salah satu calon mahasiswa tidak lolos, maka bisa menggunakan jalur Seleksi Bersama Masuk Perguruan Tinggi Negeri (SBMPTN) 2021.

Ilustrasi Wisuda Mahasiswa (Foto oleh Emily Ranquist dari Pexels)

Pendaftaran SBMPTN 2021 dibuka hingga 1 April 2021. Bila ingin lulus SBMPTN 2021, maka harus ikut terlebih dahulu Ujian Tulis Berbasis Komputer (UTBK).

Pelaksanaan UTBK dilakukan secara dua gelombang, gelombang pertama pada 12-18 April 2021 dan gelombang kedua dilakukan pada 26 April – 2 Mei 2021.

Sedangkan pengumuman SBMPTN 2021 pada 14 Juni 2021. Ketika ingin mengikuti SBMPTN 2021, calon mahasiswa juga harus melihat hasil SBMPTN di tahun 2018-2020.

Tidak hanya giat belajar, namun harus ada strategi dalam memilih jurusan dan kampus di PTN Favorit SBMPTN 2021

Tak hanya itu, saat ikut SBMPTN 2021, calon mahasiswa jangan hanya giat belajar. Namun, harus memikirkan strategi yang terbaik. Termasuk memperhitungkan daya tampung atau kuota jurusan yang dipilih, serta jumlah peminat terbanyak di setiap PTN. Itu semua dilakukan sebagai patokan, agar bisa meraih Perguruan Tinggi Negeri (PTN) yang diinginkan.

Berdasarkan catatan dalam Kompas.com, Selasa (23/3/2021) menginformasikan ada lima PTN yang paling banyak diminati di jalur SBMPTN 2018-2020.

Berikut peringkat PTN yang paling banyak diminati di jalur SBMPTN 2018-2020.

5 PTN paling diminati di SBMPTN 2018

1. Universitas Indonesia (UI) didaftar oleh 52.591 peserta.

2. Universitas Gadjah Mada (UGM) didaftar oleh 46.095 peserta.

3. Universitas Padjajaran (Unpad) didaftar oleh 44.138 peserta.

4. Universitas Brawijaya didaftar oleh 36.468 peserta.

5. Universitas Hasanuddin didaftar oleh 35.253 peserta.

5 PTN paling diminati di SBMPTN 2019

1. Universitas Brawijaya didaftar oleh 55.871 peserta

2. Universitas Sebelas Maret (UNS) didaftar oleh 48.735 peserta.

3. Universitas Diponegoro (Undip) didaftar oleh 48.440 peserta.

4. Universitas Pendidikan Indonesia (UPI) didaftar oleh 48.231 peserta.

  1. Universitas Negeri Semarang (Unnes) didaftar oleh 44.937 peserta.

5 PTN paling diminati di SBMPTN 2020

1. Universitas Gadjah Mada (UGM) didaftar oleh 62.507 peserta.

2. Universitas Brawijaya didaftar oleh 61.743 peserta.

3. Universitas Padjajaran (Unpad) didaftar oleh 56.446 peserta.

4. Universitas Indonesia (UI) didaftar oleh 54.897 peserta.

5. Universitas Sebelas Maret (UNS) didaftar oleh 51.974 peserta.

Udah kebayangkan ya Kak, kira-kira gimana persaingan kamu tahun ini. Jangan lemah, jangan menyerah ya Kak. Tetap fokus, konsentrasi aja sama usaha kamu. Yakin dan bayangkan bahwa ada 1 kursi kamu di PTN itu.

Kuliah Jurusan IPA dengan Daya Saing Tinggi di SNMPTN 2020

kuliah jurusan IPA dengan minat tertinggi SNMPTN 2020
Ilustrasi SNMPTN (liputan6.com)

Kuliah jurusan IPA selalu menjadi favorit alias memiliki persaingan yang tinggi selama bertahun-tahun, terutama di kampus-kampus PTN di Pulau Jawa.

Proses pendaftaran Seleksi Nasional Masuk Perguruan Tinggi Negeri (SNMPTN) 2021 oleh pihak sekolah kini tengah berlangsung. Artinya, siswa yang dinyatakan eligible untuk ikut SNMPTN 2021 perlu memikirkan dengan matang program studi ( prodi) atau jurusan apa yang akan dipilih.

Berbeda dari tahun sebelumnya, pemilihan prodi di SNMPTN 2021 memiliki ketentuan berbeda.

Tahun ini, siswa bisa memilih dua prodi di satu atau dua PTN. Hanya saja, salah satunya harus di perguruan tinggi atau politeknik yang berlokasi sesuai domisili.

Dengan kata lain, jika siswa memilih dua program studi, maka salah satunya harus prodi di PTN pada provinsi yang sama dengan SMA/MA/SMK asalnya. Jika memilih satu program studi saja, dapat memilih PTN yang berada di provinsi manapun.

Selain itu, jika siswa dinyatakan lolos SNMPTN 2021, maka siswa tidak bisa menolak pilihan prodi yang telah diambil dan tidak bisa lagi ikut UTBK-SBMPTN 2021.

Sebagai pertimbangan dalam memilih prodi, ada sejumlah prodi yang cukup diminati atau menjadi incaran peserta SNMPTN 2020 meski daya tampung tak begitu banyak. Sehingga, tingkat persaingan atau keketatan masuk prodi tersebut menjadi tinggi.

“Ada kecenderungan para siswa untuk fokus dan tertarik pada bidang-bidang teknik disusul dengan farmasi, baru ke program studi lain yang jadi incaran,” kata Prof. Nasih pada konferensi daring tahun lalu.

Keketatan persaingan sendiri merupakan perbandingan antara persentase peserta yang diterima dengan jumlah pendaftar.

Misalnya, dari total 10.000 pendaftar untuk jurusan Saintek, PTN hanya menerima 100 mahasiswa, maka keketatannya sebesar 100:10.000 atau 1:100 atau 1 persen, yang berarti dari 100 pelamar hanya 1 orang yang diterima. Sehingga semakin kecil persentase, maka persaingan semakin ketat.

Pilih Kuliah Jurusan IPA di 20 Prodi Saintek (IPA) Favorit di SNMPTN 2020

Berikut 20 prodi Saintek atau jurusan kuliah IPA dengan keketatan tertinggi di SNMPTN 2020, melansir data LTMPT:

  1. Teknik Informatika, Universitas Padjadjaran Keketatan: 1,20 persen
  2. Farmasi, Universitas Diponegoro
    Keketatan: 1,26 persen
  3. Farmasi, Universitas Sebelas Maret
    Keketatan: 1,38 persen
  4. Farmasi, Universitas Syiah Kuala
    Keketatan: 1,61 persen
  5. Kedokteran Gigi, Universitas Diponegoro
    Keketatan: 1,73 persen
  6. Teknik Informatika, Universitas Hasanuddin
  7. Keketatan: 1,80 persen
  8. Teknik Informatika, Universitas Islam Negeri Sunan Kalijaga
    Keketatan: 1,85 persen
  9. Farmasi, Universitas Padjadjaran
    Keketatan: 1,88 persen
  10. Teknik Informatika, Universitas Negeri Malang
  11. Keketatan: 1,88 persen
  12. Farmasi, Universitas Jenderal Soedirman
    Keketatan: 1,89 persen
  13. Sistem dan Teknologi Informasi, Universitas Negeri Jakarta
    Keketatan: 1,90 persen
  14. Ilmu Aktuaria, Universitas Gadjah Mada
    Keketatan: 1,93 persen
  15. Pendidikan Teknik Informatika, Universitas Negeri Yogyakarta
    Keketatan: 1,96 persen
  16. Gizi, UPN “Veteran” Jakarta Keketatan: 2,03 persen
  17. Farmasi, Universitas Lampung Keketatan: 2,14 persen
  18. Gizi, Universitas Diponegoro Keketatan: 2,15 persen
  19. Farmasi, Universitas Hasanuddin
    Keketatan: 2,17 persen
  20. Keperawatan, Universitas Jenderal Soedirman
    Keketatan: 2,18 persen
  21. Psikologi, Universitas Padjadjaran
    Keketatan: 2,20 persen
  22. Ilmu Gizi, Universitas Jenderal Soedirman
    Keketatan: 2,23

Sumber : Kompas.com

Nah, itu gambaran dari SNMPTN 2020 yang lalu. Kamu sudah punya gambaran kan? Jadi kamu sekarang sudah bisa persiapan pilih jurusan kuliah jurusan IPA di SNMPTN 2021. Persiapkan belajarmu ya. Kalo kamu butuh belajar tambahan dan teman belajar yang asik, silahkan hubungi bit.ly/InfoBimbelTeladan agar kamu bisa dapetin pengajar yang bagus dan cocok buat kamu.

× Ada yang bisa kami bantu?